Kasus Khashoggi, Jaksa Agung Saudi Temui Intelijen Turki

Kasus Khashoggi, Jaksa Agung Saudi Temui Intelijen Turki

Jaksa Agung Arab Saudi Sheikh Saud al-Mojeb menemui sejumlah pejabat intelijen Turki di Istanbul, pada Rabu (31/10). Hal itu dilakukan sebagai bagian dari rangkaian penyelidikan dugaan pembunuhan terhadap Jamal Khashoggi, wartawan yang kerap mengkritik Raja Salman, pada 2 Oktober lalu.

Kantor berita swasta DHA melaporkan Saud terlihat meninggalkan hotelnya sekitar pukul 12.10 siang waktu Istanbul bersama rombongannya menuju markas Organisasi Intelijen Turki (MIT).

Lihat juga: Saudi Janji Investigasi Menyeluruh Kasus Pembunuhan Khashoggi

Hingga kini belum jelas apa yang dibicarakan kedua belah pihak.

Dikutip AFP, Mojoeb merupakan pejabat tinggi kerajaan pertama yang menganggap bahwa pembunuhan Khashoggi di dalam gedung konsulat Saudi di Istanbul adalah ‘terencana.’

Asumsi Saud didasarkan dari hasil investigasi Turki. Dia telah bertemu dengan kepala jaksa Istanbul Irfan Fidan dua kali sejak tiba di Istanbul pada awal pekan ini.

Saud juga telah menginspeksi kantor konsulat Saudi di Istanbul yang merupakan tempat kejadian perkara pembunuhan.

Sementara itu, Presiden Recep Tayyip Erdogan telah berulang kali mendesak Saudi untuk mengungkap keberadaan jasad Khashoggi, dan juga pelaku yang menjadi otak dari pembunuhan keji tersebut.

Lihat juga: Kronologi Kasus Tuti Hingga Dieksekusi Mati di Saudi

Abdulkadir Selvi, kolumnis koran Hurriyet Daily, mengatakan Saud menolak berbagi informasi dengan otoritas Turki selama berada di Istanbul.

“Tampaknya jaksa Saudi sedang mencoba mendapatkan informasi dari tangan Turki daripada membagikan informasi yang dia miliki,” tulis Selvi dalam kolomnya.

Dalam artikel itu, Selvi berasumsi Saud juga tengah mencari ponsel Khashoggi yang diserahkan kepada tunangannya sebelum memasuki gedung konsulat.

Selvi menuturkan permintaan itu memicu ‘kegelisahan’ bagi Turki. Dia menyebut Saud menolak membeberkan kesaksian dari 18 orang yang sejauh ini ditangkap Saudi karena diduga terlihat dalam konspirasi pembunuhan Khashoggi.

Riyadh juga berulang kali menolak mengekstradisi belasan orang tersebut ke Turki untuk diadili.

“Mengapa Jaksa Agung Saudi menyembunyikan informasi ini dari pihak Turki?,” kata Selvi.

Lihat juga: 5 Istilah Teknologi Ini Wajib Kamu Tahu

“Karena Jaksa Agung bekerja untuk menyelamatkan Putra Mahkota Pangeran Mohammed bin Salman dengan menutupi penyelidikan daripada menjelaskan pembunuhan tersebut,” tulisnya dalam kolom tersebut.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Skip to toolbar