Trump: Penyelidik AS Kerja dengan Turki-Saudi soal Khashoggi

Trump: Penyelidik AS Kerja dengan Turki-Saudi soal Khashoggi

Presiden Donald Trump mengklaim bahwa sejumlah penyelidik Amerika Serikat bekerja sama dengan Ankara dan Riyadh untuk menginvestigasi kasus jurnalis Arab Saudi yang hilang di Turki, Jamal Khashoggi.

“Kami tak bisa membiarkan ini terjadi. Kami sangat keras dan ada penyelidik kami di sana dan kami bekerja sama dengan Turki dan tentu saja Arab Saudi”, ujar Trump kepada Fox, sebagaimana dikutip AFP, Kamis (11/10).

Ketika ditanya lebih lanjut mengenai kekhawatiran akan keretakan hubungan dengan Saudi akibat kasus ini, Trump hanya menjawab, “Saya harus cari tahu apa yang sebenarnya terjadi”.

Kekhawatiran keretakan hubungan ini semakin menjadi setelah seorang pejabat AS mengatakan kepada The Washington Post bahwa berdasarkan intersepsi intelijen, diketahui sejumlah pejabat senior Saudi berencana melacak keberadaan Khashoggi.

Trump sendiri mengaku sudah menelpon langsung seorang pejabat tinggi Saudi untuk meminta penjelasan mengenai Khashoggi.

Ia bahkan mengatakan bahwa pihak Gedung Putih sudah menghubungi otoritas Saudi “lebih dari satu kali” sejak kontributor Washington Post itu menghilang pada 2 Oktober lalu setelah masuk ke gedung konsulat Saudi di Istanbul.

Hingga kini, penyelidikan masih berlanjut. Namun, Turki menduga Khashoggi diculik dan dibunuh oleh Saudi.

Penyelidik Turki kini sedang meneliti rekaman CCTV yang menunjukkan momen ketika Khashoggi masuk ke dalam gedung konsulat Saudi di Istanbul.

Saat itu, Khashoggi dilaporkan bermaksud untuk mengambil dokumen untuk keperluan pernikahannya dengan tunangannya yang berkebangsaan Turki, Hatice Cengiz.

Cengiz tak ikut masuk ke dalam konsulat dan memilih untuk menunggu di luar. Setelah berjam-jam menunggu, Cengiz tak melihat tunangannya itu keluar gedung hingga konsulat tutup.

Sejak saat itu, AS selalu memperingatkan Saudi agar menjalankan penyelidikan secara terbuka dan transparan.

“Orang-orang dengan kemampunan luar biasa sedang menyelidiki ini. Kami tidak suka ini. Saya tidak suka. Tak ada yang baik”, katanya.

Namun, pihak Turki membantah pernyataan Trump mengenai kerja sama aparat AS dengan negaranya.

“Informasi bahwa Amerika Serikat menugaskan penyelidik untuk menyelidiki kasus Khashoggi sama sekali tidak benar”, ujar seorang sumber diplomatik Turki sebagaimana dikutip kantor berita Anadolu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Skip to toolbar